div id='fb-root'/>

Blepotan

Dolkecut : Kyai....". Musibah Kyai.....".benar- benar Bencana....". masyarakat awam benar2 sudah menjadi kurban, pemikiran Liberal yg sesat Kyai....". Subhanalloh mereka berijtihad ngawur Kyai....". Masa nikah beda agama mereka legalkan. Kimat Kyai...." Kiamaatttt.....".

Kyai Jarkoni : Top....BGT, kamu sekarang Cuttt......'. Bahasamu itu Lohh....". Udah semakin kaya aja. Musibah, bencana, liberal, kurban, sesat, ijtihad. Opo maneh kuwi mau?"....

Dolkecut : Ya....memang bener Kyai..." saya ini prihatin Kyai, sebagai muslim. Saya merasa wajib untuk menyampaikan ttg nilai2 Islam yg Kaffah, bukan yg awut-awutan.

Enaknya langsung Atau Tidak?.......

Dolkecut :
Kyai....". Enakan Langsung , apa Ngak Langsung Kyai?"......

Kyai Jarkoni :
Yaa...yg enak lan kepenak musti penetrasi dulu Cuut....". Mosok main langsung...

Dolkecut :
Huuzzzzzz........" Bukan ttg begonoan Kyai ..".
Itu lo usulan Rombongan -Merah Putih- ttg pemilihan kepala daerah lewat perwakilan DPRD.
Keliat banget Ya Kyai...". Mereka prustasi karna kekalahan kemaren'.
Mereka terlalu PD Siihh......". Rakyat ngak memilihnya eehh....gantian sekarang menyalahkan rakyat.
"Hak Rakyat Mau di Kebiri".
Begini Masih mau disebut "Demokrasi".
Demokrasi apa?".... Demokrasi Entuttt..!!!!" lak njih ngonten to Kyai?"....

Jangan dekat-dekat Kepada Tuhan

1.
Jangan dekat-dekat kepada Tuhan
Sebab engkau sudah amat sangat lekat pada
dunia
Terlanjur salah pengertian kepada kehidupan
Tidak sungguh-sungguh menelusuri ilmu
kematian
Terlalu percaya kepada banyak yang bukan
Tuhan
2.
Jangan dekat-dekat pada Tuhan
Karena gemerlap dunia sudah menjadi
tuhanmu
Dunia rumahmu, dunia jalanmu, dunia
tujuanmu
Tak berani engkau berpisah darinya
sejenakpun saja
Maka kalau dekat kepada Tuhan, kau akan
menderita

Filosofi SEMAR

Artinya : Mengembani sifat membangun dan
melaksanakan perintah Allah demi kesejahteraan manusia
Semar berkuncung seperti kanak kanak,namun juga
berwajah sangat tua
Semar tertawannya selalu diakhiri nada tangisan
Semar berwajah mata menangis namun mulutnya tertawa
Semar berprofil berdiri sekaligus jongkok
Semar tak pernah menyuruh namun memberikan
konsekwensi atas nasehatnya.
Kebudayaan Jawa telah melahirkan religi dalam wujud
kepercayaan terhadap Tuhan yang Maha Esa, yaitu
adanya wujud tokoh wayang Semar, jauh sebelum
masuknya kebudayaan Hindu, Budha dan Isalam di tanah
Jawa.

Marxisme-Leninisme Dalam Perspektif Islam

Oleh Abdurrahman Wahid (Gus Dur)
 (Sumber: Persepsi, No.1, 1982)
Selama ini orang menganggap bahwa Marxisme-Leninisme atau lebih mudahnya komunisme, berada dalam hubungan diametral dengan Islam. Banyak faktor pendorong kepada tumbuhnya anggapan seperti itu. Secara politis, umpamanya dalam sejarah yang belum sampai satu abad. Marxisme-Leninisme telah terlibat dalam pertentangan tak kunjung selesai dengan negara-negara (dalam artian pemerintahan negara bangsa atau nation state), bangsa-bangsa, dan kelompok-kelompok muslim di seluruh dunia. Dalam Peristiwa Madiun, 1948, umpamanya, kaum muslimin Indonesia berdiri berhadapan dengan Partai Komunis Indonesia (PKI) karena dua alasan.

(Bukan) WASIAT GUSDUR.

Kamis, 24 Dersember 2009, Gus Dur berkunjung ke Rembang, menemui sahabat terdekatnya yang juga paman saya, Kiai Mustofa Bisri. Seperti biasa, saya pun ikut menemui. Di ruang tamu paman saya siang itu, tiga orang menemaninya mengobrol: paman saya, saya dan Kiai Manshur Hafidh, adik salah seorang sahabat lama Gus Dur yang belum lama meninggal, Kiai Wahab Hafidh. Bu Nur (Ibu Shinta Nuriyah) di pojok lain ruangan yang luas itu, mengobrol dengan Bulik Siti (Ibu Siti Fatmah, isteri paman saya) dan Pakdhe Kih (Kiai Faqih Kusuma, paman saya yang lain) yang adalah teman sekolah beliau di Yogya dulu.
Para pendherek yang lain duduk agak menjauh dari beliau berdua, termasuk –diantara yang saya kenali—Aris Junaidi (Kudus) dan Gus Hayatun (Jepara). Sulaiman, pembantu pribadi Gus Dur yang nyaris tak pernah lepas dari sisi beliau, bahkan nongkrong di emperan rumah bersama para ajudan, polisi-polisi dan banyak orang lain yang tidak begitu saya kenal. Berbicara dengan suara lemah, hampir berbisik, saya yakin tak ada selain kami bertiga (saya, Kiai Mustofa dan Kiai Manshur) yang bisa mendengar pembicaraan Gus Dur.
Diantara yang saya ingat benar tentang hari itu adalah kisah Gus Dur tentang mimpi seseorang. Rincian mimpi itu sendiri tidaklah terlalu penting, karena –saya tahu—itu hanyalah intro, pintu masuk bagi Gus Dur untuk mengatakan apa yang ingin beliau katakan. Yang beliau katakan adalah penafsiran beliau atas mimpi itu:
“Kalau soal syari’at dan akhlaq, imamnya Mbah Hasyim (Asy’ari –jelas bukan Muzadi); tapi kalau soal politik, imamnya saya… harus ikut saya…”
Terus terang, saya tergetar mendengarnya. Saya paham betul, ungkapan itu beliau tujukan langsung kepada saya. Beliau tahu, hanya kami bertiga yang duduk mendekat dan mendengar pembicaraan beliau, dan beliau juga tahu benar, hanya sayalah mustahiqqul khithob (yang patut disasar) dengan ungkapan itu. Paman saya dan Kiai Manshur jelas-jelas bukan orang politik, dan mereka berdua tidak pada kedudukan “dibawah perintah Gus Dur” seperti saya.
Bagaimana saya memahami “perintah” itu?
Terus terang, pada mulanya sepintas saya mengira beliau memerintahkan saya bergabung dengan PKB versi Muktamar Parung, menyertai Yenny, puteri beliau. Tapi Gus Dur wafat tepat seminggu kemudian. Dan setelah saya renung-renungkan kembali keseluruhan pembicaraan beliau hari itu, cara beliau mengatakannya, pilihan-pilihan ungkapan beliau, air muka beliau dan suasanya yang beliau bangkitkan, saya merasa mendapati pertanda-pertanda bahwa segala perkataan beliau hari itu adalah ucapan-ucapan seseorang yang telah memendam firasat. Lebih-lebih setelah saya dengar pula kisah dari Nyai Sholihati (Ibunda Saifullah Yusuf) dan cerita Gus Irfan (putera Gus Sholah) perihal keadaan beliau sesampainya di Jombang setelah dari Rembang.
Nyai Sholihati menceritakan, betapa ditengah perjalanan menuju rumah sakit di Surabaya tiba-tiba Gus Dur ngotot minta kembali ke Jombang karena hendak berziarah ke makam ibundanya, Nyai Sholihah Wahid. Sedangkan Gus Irfan menceritakan ucapan Gus Dur sebelum itu:
“Tanggal 31 nanti saya kesini lagi!” (Kamis, 31 Desember 2009, adalah hari pemakaman beliau).
Maka saya pun memperoleh “sudut pandang baru” yang saya rasa lebih tepat. Pemahaman saya dari sudut pandang baru itu adalah sebagai berikut:
Dengan mengatakan, “Kalau soal syari’at dan akhlaq, imamnya Mbah Hasyim (Asy’ari)”, Gus Dur menegaskan bahwa beliau tidak pernah berpretensi menjadi panutan dalam hal syari’at dan akhlaq. Lebih-lebih bagi warga NU, panutan itu telah tetap: Hadlratusy Syaikh Hasyim Asy’ari, Rais Akbar, pendiri Nahdlatul Ulama, tak ada yang lain. Sebaliknya, beliau jelas-jelas minta diikuti dalam hal politik. Masalahnya, “ikut” yang seperti apa?
Saya yakin Gus Dur tidak bermaksud memerintahkan saya bergabung dengan PKB Parung. Bukan saja karena keyakinan bahwa ungkapan beliau itu dinyatakan dalam bayang-bayang firasat, tapi juga karena saya kemudian teringat riwayat hubungan saya dengan Gus Dur sendiri selama ini. Saya pernah teramat dekat dengan beliau, yaitu sejak saya ditunjuk menjadi salah seorang juru bicara kepresidenan. Tapi pada putaran berikutnya, saya menentang keputusan-keputusan beliau berupa pemecatan-pemecatan dalam PKB, termasuk dan terutama pemecatan Saifullah Yusuf.
Secara politik, Gus Dur tak penah mengampuni penentangan-penentangan saya itu, meskipun secara pribadi hubungan kami tak pernah berubah. Gus Dur tahu benar alasan-alasan saya sebagaimana telah saya sampaikan kepada beliau dan memahami cara berpikir saya. Dari situ saya percaya bahwa beliau tidak akan memerintahkan saya bergabung dengan PKB Parung, karena beliau pasti tahu, itu sia-sia. Gus Dur tahu, saya dulu menentang pemecatan-pemecatan itu karena
mengakhawatirkan perpecahan dan saya selalu dalam posisi mendambakan penyatuan. Dulu saya ikut kelompok kiai-kiai Langitan memisahkan diri dari Mukatamar Semarang karena saya berharap dapat mengajak beliau-beliau mempersatukan PKB kembali. Bahwa kemudian saya gagal, itu adalah soal batas kemampuan, bukan soal sikap atau keinginan.
Sementara itu, apabila dilihat konteks keseluruhan ungkapan beliau, yaitu membandingkan imaamah (kepemimpinan) Mbah Hasyim dalam hal syari’at dan akhlaq dengan imaamah beliau sendiri dalam hal politik, maka berlakukah kaidah balaghah (seni wicara) bahwa perbandingan atau persamaan antara dua perkara atau lebih haruslah merujuk pada matra-matra yang setara diantara perkara-perkara yang diperbandingkan atau dipersamakan itu.
Gus Dur menjunjuk keharusan mengikuti kepemimpinan Mbah Hasyim, sedangkan Mbah Hasyim sudah lama wafat. Mbah Hasyim tak mungkin lagi memberikan perintah-perintah langsung, tak mungkin lagi memberikan perintah-perintah operasional. Maka yang diharuskan adalah mengikuti madzhab beliau, menjadikan ajaran-ajaran beliau sebagai acuan untuk menyikapi hal-hal kekinian. Ketika pengertian itu diterapkan pada “keharusan mengikuti Gus Dur dalam politik”, ia hanya memiliki relevansi pada matra-matra yang setara. Yaitu bahwa Gus Dur tidak memaksudkan kewajiban mengikuti “perintah-perintah operasionalnya” melainkan madzhabnya, haluan politiknya, nilai-nilai yang diajarkannya, ideologinya!
Diantara elemen-elemen ajaran politik Gus Dur adalah pluralisme, moderasi, toleransi, keadilan, kejujuran, kerakyatan dan apa yang secara oversimplified ingin saya sebut sebagai “Soekarnoisme revisionis”: cita-cita Soekarno dengan revisi strategi. Sebagaimana halnya ajaran-ajaran syari’at dan akhlaq dari Mbah Hasyim harus terus-menerus dipelajari untuk memperoleh pemahaman yang semakin mendalam, demikian pula halnya terhadap ajaran-ajaran Gus Dur. Meskipun telah begitu banyak orang menguliti pemikiran-pemikiran Gus Dur, pastilah masih tersisa bergudang-gudang nuansa dan mutiara-mutiara gagasan beliau yang memerlukan kajian lebih lanjut untuk kemudian direkonstruksi menjadi suatu bangunan paradigma yang sistematis.
Inikah wasiat untuk saya? Seandainya iya, pastilah saya sudah pingsan tak bangun-bangun karenanya. Untung saya kemudian teringat sebuah riwayat penting. Bertahun-tahun yang lalu, sekitar 1980-an, saya sowan Kiai Abdullah Salam (pamanda Kiai Sahal Mahfudh) di Kajen, Pati. Pada waktu itu beliau berkisah tentang guru beliau, Kiai Hasyim Asy’ari.
“Kiai Hasyim itu kelihatannya kaya raya”, beliau bercerita, “tanah pesantrennya luas, ada mobil, ada sawah-ladang dan sebagainya. Tapi ketika wafat, ternyata tidak satu pun dari kekayaan-kekayaan itu dapat diwariskan, karena semua itu adalah harta wakaf, sedangkan yang menjadi harta milik pribadi beliau hanyalah sebuah gentong dengan siwurnya yang biasanya dipergunakan untuk memandikan mayat!”
Teringat riwayat itu, saya pun teringat pula pada satu kaidah syari’at: “segala yang tak bisa diwariskan, tak bisa diwasiatkan”.
Maka saya pun merasa tenteram. Gus Dur tidak mungkin mewasiatkan apa pun yang bukan harta milik pribadinya kepada siapa pun, apalagi mewariskannya. Disisi lain, saya yakin bahwa segala pemikiran, ajaran dan tindakan keteladanan beliau telah beliau maksudkan sebagai wakaf kepada seluruh Bangsa Indonesia dan kemanusiaan. Maka tidak satua pun dari kesemuanya itu, termasuk PKB, bahkan nama besar beliau sendiri, yang dapat menjadi obyek wasiat, apalagi waris! Saya merasa tenteram karena tugas yang mahadahsyat itu tidak diwasiatkan (hanya) kepada saya. Barangkali saja karena teringat bahwa saya pernah menjadi juru bicara beliau, maka beliau berharap suatu ketika saya akan menyampaikan ungkapan beliau itu kepada orang banyak, seperti ikhtiar saya dengan tulisan ini.
Rembang, 6 Januari 2010

Sumber : teronggosong.com

Kisah Luqman dan Tiga Pelacur


Tentu kita pernah mendengar tentang Luqman yang bijaksana dalam surat Al Luqman dalam Al Qur`an yang oleh pengarang kitab Al_Kasyaf menjelaskan , dia adalah Luqman bin Baa`ura` putra saudarinya Ayyub. Hidup selama 1000 tahun, sehingga berjumpa dengan Daud `Alaihissalam dan belajar ilmu dan pengetahuan padanya. Ibnu Abbas berkata bahwa Luqman bukan Nabi, juga bukan Raja, namun seorang penggembala berkulit hitam yang kemudian di beri karunia kemerdekaan dan pengetahuan. Untuk itu akan kita ceritakan salah satu kisah tentang ketaatannya kepada Allah Ta`ala

Diriwayatkan dari Sai`id bin Amir ia berkata. Telah bercerita kepada kami, Abu Ja`far, `Luqman Al-Habasy` adalah seorang budak milik seorang laki-laki. Suatu ketika dia dibawa ke pasar untuk di jual. Kepada seorang laki-laki yang hendak membelinya, Luqman berkata: Apa yang akan kamu lakukan terhadap diriku (setelah kamu beli nanti)?